ASA Larang Iklan Twitter Ladbrokes

Seorang pria minum secangkir kopi dan menggunakan laptop.

Otoritas Standar Periklanan telah menegur raksasa taruhan olahraga Ladbrokes atas salah satu iklannya. Pengawas memberi tahu Ladbrokes bahwa tweet yang dipromosikan tidak dapat muncul lagi dalam bentuknya yang sekarang, dan itu tidak termasuk individu yang memiliki daya tarik kuat bagi mereka yang berusia di bawah delapan belas tahun. Operator mempertahankan konten internalnya, dengan menyatakan bahwa mereka telah menggunakan alat-alat yang membatasi usia.

Seorang pria minum secangkir kopi dan menggunakan laptop.

ASA menolak klaim Ladbrokes bahwa mereka telah cukup membatasi usia iklan Twitter. ©Andrea Piacquadio/Pexels

Pemasaran Twitter

Otoritas Standar Periklanan telah mendukung keluhan yang diajukan terhadap tweet yang dipromosikan untuk Ladbrokes. Iklan untuk operator taruhan olahraga terlihat di platform media sosial pada Oktober 2022. Kekhawatiran muncul mengenai apakah individu yang digambarkan dalam iklan dapat memiliki daya tarik yang kuat bagi pemirsa di bawah usia delapan belas tahun.

Tweet itu menampilkan teks “Bisakah pemain besar musim panas ini menghilangkan tanda tanya atas penampilan mereka?” di samping video tersemat yang menampilkan gambar-gambar pemain Liga Premier. Philippe Coutinho, Jesse Lingard dan Kalidou Koulibaly difoto dengan latar belakang tanda tanya, dengan kata “Ladbrokes” juga ada di kotak gambar.

Ladbrokes menanggapi tantangan ASA, membela iklan tersebut. Merek taruhan olahraga milik Entain menyatakan bahwa tweet tersebut telah dirancang sendiri dan diterbitkan sebagai bagian keterlibatan dengan pengikut merek tersebut. Menurut Ladbrokes, tidak ada ajakan bertindak, penawaran promosi, atau tautan ke situs webnya yang digunakan.

Ladbrokes juga mengatakan bahwa tim pemasarannya telah dengan hati-hati memasukkan panduan CAP tentang iklan perjudian yang memiliki daya tarik kuat untuk anak di bawah delapan belas tahun dalam praktik mereka. Merek tersebut memang mengakui bahwa pesepakbola yang digambarkan cenderung memiliki daya tarik yang kuat bagi anak-anak, tetapi menambahkan bahwa mereka telah menggunakan semua alat penargetan dan pembatasan usia yang tersedia untuk menghapus anak di bawah delapan belas tahun dari pemirsa iklan.

Umpan Twitter Ladbrokes tidak dapat diakses oleh pengguna kecuali Twitter telah menerima bahwa mereka berusia di atas delapan belas tahun. Namun, karena pengguna Twitter memverifikasi sendiri usia mereka, hal ini tidak selalu akurat. Dengan pemikiran tersebut, Ladbrokes menargetkan iklan tersebut di media sosial sehingga hanya menjangkau orang-orang yang berusia di atas 25 tahun.

Taruhan memberikan information dari Twitter yang menggambarkan bahwa iklan telah didorong hanya untuk menjangkau pemegang akun berusia di atas 25 tahun. Menurut information tersebut, iklan tersebut menghasilkan whole 50.666 tayangan. 0% audiens yang ditargetkan berusia di bawah dua puluh tahun.

Age-Gating tidak cukup

Terlepas dari jaminan Ladbrokes, ASA menjunjung tinggi keputusannya. Sejak Oktober, Kode CAP telah menyatakan bahwa komunikasi pemasaran untuk produk perjudian tidak boleh terlalu menarik bagi anak-anak atau remaja. Orang atau karakter yang menarik bagi anak di bawah delapan belas tahun tidak boleh disertakan. Sebagai bagian dari aturan itu, pemain Liga Premier dianggap berisiko tinggi dalam pedoman CAP.

Sebagian besar anak muda sering terlibat dengan sepak bola dan menunjukkan minat untuk mengikuti tim dan pemain di berbagai media. Olahraga profesional memiliki profil media yang sangat tinggi yang mencakup media khusus populer yang ditujukan untuk anak di bawah delapan belas tahun.

ASA menilai bahwa mereka yang bermain di stage elit cenderung sangat menarik bagi anak-anak. Philippe Coutinho, Jesse Lingard dan Kalidou Koulibaly, semuanya ditampilkan dalam iklan, saat ini adalah pesepakbola Premier League. Dengan demikian, mereka dikenal oleh anak muda yang mengikuti sepak bola Liga Premier, khususnya penggemar klub tempat mereka bermain.

Pengawas periklanan menyatakan bahwa iklan dapat diterima untuk muncul di media di mana anak di bawah delapan belas tahun dapat sepenuhnya dikecualikan dari pemirsanya. Dalam hal ini, iklan harus diverifikasi usianya dengan kuat melalui daftar pemasaran yang divalidasi melalui information pembayaran atau pemeriksaan kredit.

Information pemasaran tentang perilaku pengguna yang disediakan oleh Ladbrokes tidak memenuhi ambang tersebut. Karena Twitter tidak menggunakan verifikasi usia yang kuat, ASA memutuskan bahwa Ladbrokes tidak dapat mengecualikan anak di bawah delapan belas tahun untuk melihat iklan dengan tingkat akurasi yang cukup tinggi.

Dalam pernyataannya, ASA mengatakan bahwa iklan tersebut tidak bertanggung jawab dan telah melanggar Kode Etik. Ladbrokes diberi tahu bahwa iklan tersebut tidak boleh muncul lagi dalam bentuknya yang sekarang dan tidak boleh menyertakan individu yang sangat menarik di bawah usia delapan belas tahun. ASA sebelumnya telah melarang iklan Ladbrokes pada Juli 2021 dan Februari 2021.

Menjaga Kaum Muda

Pengawas periklanan memperkenalkan pembatasan konten yang lebih ketat untuk perjudian dan iklan lotere pada bulan Oktober. Perlindungan yang ditingkatkan untuk anak di bawah delapan belas tahun diperkenalkan sebagai bagian dari komitmen Komite Praktik Periklanan untuk melindungi kaum muda dari bahaya perjudian.

Operator diwajibkan untuk memastikan bahwa kampanye mereka tidak boleh memiliki daya tarik khusus bagi anak-anak. Meskipun aturan itu sudah ada, pedoman baru telah membuat aturan pemasaran jauh lebih ketat. Aturan tersebut didasarkan pada uji ‘daya tarik yang kuat’, yang melarang citra, tema, dan karakter yang secara signifikan menarik bagi anak di bawah delapan belas tahun untuk digunakan.

Perlindungan yang ditingkatkan merupakan batasan yang signifikan pada jenis citra dan referensi yang tersedia untuk pemasar perjudian. Iklan yang dapat diakses secara bebas tidak boleh menggambarkan pesepakbola papan atas dan pesepakbola dengan banyak pengikut di bawah usia delapan belas tahun di media sosial. Itu mengesampingkan bintang Piala Dunia dan pemain Liga Premier.

Referensi ke semua olahragawan yang dikenal oleh anak di bawah umur, termasuk mereka yang memiliki pengikut media sosial yang signifikan dari usia di bawah delapan belas tahun, dilarang. Pemasar juga tidak boleh mengacu pada konten online game dan gameplay yang populer di kalangan anak-anak. Bintang actuality TV yang populer di bawah delapan belas tahun, seperti kontestan Love Island, juga tidak boleh tampil.

Pedoman yang diperbarui mengikuti hasil konsultasi CAP tentang proposal pada bulan April. Konsultasi tersebut menanggapi penelitian yang dilakukan oleh badan amal GambleAware yang menyelidiki secara rinci dampak iklan perjudian di Inggris Raya. Ditemukan bahwa perubahan peraturan dapat terus melindungi anak di bawah delapan belas tahun dari bahaya iklan terkait perjudian.

Mengumumkan aturan baru, CAP mengeluarkan panduan menyeluruh untuk membantu operator perjudian dan pemasar mematuhi standar daya tarik yang kuat. Mereka yang bertanggung jawab untuk memproduksi iklan perjudian juga diingatkan untuk berkonsultasi dengan saran yang ada dalam menafsirkan peraturan Pedoman lainnya untuk anak di bawah delapan belas tahun.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Ponsel dengan logo Twitter.

Author: Wayne Carter