Bos Bet365 Membayar Lebih Dari £260 Juta

Keripik poker, dadu, dan kartu remi.

Bos Bet365 Denise Coates telah mengumpulkan gaji dan dividen tahunan lebih dari £260 juta. Jumlah tersebut adalah salah satu penghargaan pembayaran terbesar yang pernah ada di dunia, tetapi secara substansial lebih rendah dari paket pembayaran £471 juta yang dia kumpulkan pada tahun 2020. Keuntungan sportsbook on-line merosot karena perusahaan berinvestasi besar-besaran dalam menarik pemain baru di pasar negara berkembang.

Keripik poker, dadu, dan kartu remi.

Denise Coates adalah salah satu pengusaha pertama yang mengenali potensi perjudian on-line. ©Pixabay/Pexels

Disparitas Upah

CEO gabungan multimiliuner Bet365, Denise Coates, telah menerima gaji dan dividen tahunan sebesar £263 juta. Pengusaha, yang meluncurkan Bet365 di portacabin di Stoke-on-Trent pada tahun 2000, menerima gaji sebesar £213 juta untuk tahun hingga Maret 2022. Menurut akun terbaru yang diterbitkan oleh bandar taruhan on-line, Coates juga berhak atas setidaknya 50% dari dividen £100 juta tahun ini.

Gaji Coates sebesar £263 juta memang besar, tetapi tidak memecahkan rekor. Meskipun menghasilkan lebih dari £1 juta untuk setiap hari kerja tahun ini, jumlahnya 12% lebih rendah dari paket pembayaran yang dia kumpulkan pada tahun 2021. Tahun lalu dia dibayar £300 juta setelah sportsbook memilih untuk membayar lebih sedikit keuntungan, menyalurkan jutaan ke rencana ekspansi internasional.

Tahun sebelumnya, CEO gabungan tersebut mendapatkan gaji terbesarnya hingga saat ini, sebesar £471 juta. Pada saat itu, angka itu memecahkan rekor, menandai keluarga Coates sebagai salah satu pembayar pajak terbesar di Inggris. Gajinya £421 juta, ditambah dividen sekitar £45 juta, membuat penghasilannya menjadi lebih dari £1 miliar dalam empat tahun.

Jumlah whole yang dibayarkan kepada Denise Coates sekarang mencapai hampir £1,5 miliar sejak 2016. Meskipun paket gajinya baru-baru ini turun, Coates kemungkinan akan mempertahankan statusnya sebagai wanita dengan bayaran terbaik di dunia. Namun, penghasilannya telah dikritik pada saat banyak orang di Inggris harus memperketat dompet mereka.

Berbicara atas nama Pusat Pembayaran Tinggi, direktur Luke Hildyard menggambarkan gajinya sebagai ‘sangat tidak efisien’. Suppose tank berkampanye melawan ketimpangan ekonomi, dengan fokus pada gaji tertinggi. Berbicara kepada BBC Information, juru bicara Andrew Speke meminta pemerintah untuk mengambil tindakan terhadap terlalu banyak uang yang masuk ke terlalu sedikit orang. Speke menyatakan:

“Ini menunjukkan jika pemerintah ingin memberikan dukungan yang lebih besar kepada mereka yang berjuang dan meningkatkan gaji pekerja sektor publik yang mogok yang menghadapi pemotongan upah riil, menaikkan pajak atas pendapatan dan kekayaan tinggi akan menjadi salah satu cara paling efektif untuk mendanai ini.”

Pelopor Judi On-line

Anggota parlemen dari Partai Buruh Carolyn Harris juga mengecam gaji besar Coates. Harris, yang ikut memimpin kelompok parlemen lintas partai yang menyelidiki kerugian terkait perjudian, mengatakan bahwa kerugian para penjudi selama masa di mana biaya hidup meningkat membayar gaji bos perjudian yang berlebihan.

Harris juga mendesak pemerintah untuk mempercepat penerbitan buku putih Tinjauan Undang-Undang Perjudian. Peninjauan, yang diluncurkan pada Desember 2020, telah mundur karena banyak penundaan termasuk pandemi Covid-19 dan perselisihan di dalam partai Tory. Pemerintah baru-baru ini menyatakan akan menerbitkan buku putihnya dalam beberapa minggu mendatang.

Lebih dari dua puluh tahun sejak mendirikan situs internet Bet365, Coates dianggap sebagai salah satu wanita terkaya di Inggris Raya dan di antara bos dengan bayaran terbaik di dunia. Setelah mendapatkan gelar kelas satu di bidang ekonometrika di College of Sheffield, Coates mengarahkan pandangannya untuk bermain judi on-line.

Dia memperluas Balap Provinsi ayahnya ke hampir 50 toko taruhan sebelum menggadaikan semuanya dan menjalankan bisnisnya secara on-line. Pembelian nama area Bet365.com senilai £19.000 menandai awal dari kisah suksesnya yang berkelanjutan. Coates dipuji atas keputusannya untuk mempertahankan Bet365 berbasis di Stoke. Taruhan itu sekarang menjadi pemberi kerja sektor swasta terbesar di kawasan itu.

Pada 2012, dia dianugerahi CBE untuk layanan kepada masyarakat dan bisnis. Di Stoke dia dengan penuh kasih diberi julukan ‘pelindung Tembikar’. Sportsbook yang terkenal di dunia tetap menjadi bisnis keluarga. Sementara Denise adalah pemegang saham mayoritas, dia adalah kepala eksekutif bersama saudara laki-lakinya John. Ayahnya Peter Coates adalah ketua Bet365. Menurut Sunday Instances Wealthy Record, keluarga Coates memiliki kekayaan gabungan sebesar £8,6 miliar.

Keuntungan Menyelam

Selama tahun keuangan terakhir, keuntungan Bet365 telah turun secara signifikan. Operator menghasilkan laba sebelum pajak sebesar £49,8 juta untuk tahun ini, turun dari laba £469 juta yang dilaporkan tahun sebelumnya. Ini sebagian karena kepemilikannya atas Klub Sepak Bola Stoke Metropolis, yang kehilangan £26,2 juta.

Selama tahun 2022, pendapatan perjudian untuk perusahaan meningkat sebesar 2% menjadi £2,85 miliar. Meskipun pendapatan taruhan olahraga turun sebesar 2%, hal ini terbantu oleh kenaikan pendapatan sport on-line sebesar 25%. Penurunan keuntungan Bet365 sebagian besar disebabkan oleh tambahan £320 juta yang dihabiskan untuk biaya administrasi setelah ledakan pandemi.

Operator menghabiskan banyak uang untuk beriklan di pasar baru dan perluasan infrastruktur TI-nya. Investasi pada teknologi juga dilakukan dalam upaya mendukung ekspansi bisnis. Yayasan Denise Coates bertanggung jawab atas sumbangan amal sekitar £100 juta.

Di antara lokasi baru peluncurannya adalah Buenos Aires, Belanda, Ontario, dan Colorado. Daftar staf sportsbook juga meningkat, dari 5.400 tahun sebelumnya menjadi 6.100. Bet365 sekarang beroperasi di delapan belas pasar lokal di seluruh dunia. Seorang analis di Regulus Companions, Paul Leyland, menjelaskan bagaimana perusahaan harus bekerja lebih keras untuk mendapatkan pelanggan baru. Leiland mengatakan bahwa:

“Selama tahap pertama pandemi, pelanggan yang sudah ada memiliki lebih banyak waktu dan lebih banyak uang untuk bertaruh on-line, jadi Bet365 mendapat manfaat dari peningkatan margin kotor tanpa banyak kenaikan biaya.”

Namun, selama tahun keuangan terbaru Bet365 harus meningkatkan anggaran pemasarannya untuk mendapatkan pemain dengan pengeluaran lebih rendah di pasar negara berkembang, karena persaingan lokal yang meningkat. Leyland memperkirakan pendapatan rata-rata per pelanggan turun sekitar 30%.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Koin di sebelah kalkulator.

Author: Wayne Carter