EEG menunjuk CEO baru menjelang kuartal kelangsungan hidup berisiko tinggi

Kunci yang menyatukan gerbang yang dirantai.

Esports Leisure Group yang berbasis di Malta, yang terdaftar di NASDAQ, akan dipimpin oleh veteran industri Alex Igelman sebagai CEO baru perusahaan saat melanjutkan pertempuran bertahan hidup di tahun baru. Penunjukan tersebut dilakukan setelah tahun 2022 yang penuh tantangan bagi perusahaan, di mana perusahaan harus menjual berbagai aset iGaming setelah tertatih-tatih mendekati pembubaran dan juga delisting.

Kunci yang menyatukan gerbang yang dirantai.

EEG mengalami tahun 2022 yang sulit dan harus menutup atau menjual sejumlah operasi bisnis utama. ©Jose Fontano/Unsplash

Pada bulan Desember, salah satu pendiri dan mantan CEO Grant Johnson telah diminta untuk mundur oleh dewan karena perusahaan esports dan iGaming mempertimbangkan untuk keluar dari iGaming sama sekali dengan penjualan asetnya dalam skala besar di sektor tersebut. Kebutuhan akan hal ini muncul sebagai bagian dari masalah lama terkait utang, di mana pada Oktober 2022 berspekulasi bahwa perusahaan mungkin harus menutup semua daun jendela karena bergantung pada belas kasihan kreditur anonim dengan lebih dari $2,5 juta tersisa di cadangan kasnya.

Pengungkapan ini datang meskipun perusahaan melaporkan peningkatan pendapatan tahun-ke-tahun lebih dari 190% pada kuartal ketiga FY21-22. Pada Mei 2022, mantan CEO tersebut mengumumkan bahwa penjualan aset akan segera dimulai karena perusahaan telah gagal melunasi utangnya. Sementara upaya itu terus dilakukan, perusahaan yang memiliki kantor di seluruh dunia – termasuk di New Jersey dan Inggris – akan memasuki tahun baru dengan kepemimpinan baru dalam bentuk Ingelman. Dalam komunikasi resmi pertamanya sebagai CEO, Ingelman menyarankan agar perusahaan membangun kekuatannya di sisi esports.

“Saya sangat senang atas kesempatan untuk bergabung dengan EEG pada saat penting ini dalam perjalanannya dan untuk bekerja bersama seseorang yang berpengalaman dan dihormati seperti Ketua yang baru, Jan Jones Blackhurst. Perusahaan mengambil langkah signifikan untuk menyempurnakan fokusnya dalam menciptakan merek esports yang bernilai dan pada awalnya melihat ke dalam beberapa aset utamanya untuk memulai proses ini. Perusahaan juga memiliki aset dan hubungan berharga tertentu di sektor esports dan ada pasar taruhan esports domestik yang berkembang secara substansial bagi perusahaan untuk mengambil posisi kepemimpinan. Perusahaan akan terus menyusun operasi dan posisi keuangannya untuk memaksimalkan nilai bagi pemegang saham . Saya berharap dapat membawa pengalaman saya ke dalam kepemimpinan Perusahaan dan fokus pada pelaksanaan inisiatif transformatif ini.”

Apa yang salah?

Pada tahun keuangan yang berakhir 30 Juni tahun lalu, pengajuan EEG menunjukkan bahwa biaya operasi yang membengkak, terutama dari usaha baru dan akuisisi mereka di sektor iGaming, telah membuat mereka menanggung hutang yang besar dan kerugian yang lebih dari 4x kerugian dari FY20- 21. Laporan tahunan menunjukkan bahwa perusahaan telah menghasilkan pendapatan $58,4 juta untuk tahun keuangan tersebut, tetapi menghabiskan hampir $150 juta untuk biaya operasional. Dikombinasikan dengan hutang mereka, itu telah membuat kerugian dengan nyaman melampaui angka $100 juta.

Rilis laporan itu adalah awal dari fase baru yang ditemukan perusahaan ini, dan fase tersebut dimulai dengan fokus langsung pada pembongkaran aset iGaming yang dimaksud. EEG menjual aset kasino online-nya di Spanyol untuk memulai pembayaran pokok utangnya, serta operasi Argyll iGaming di Inggris karena tidak dapat menghasilkan keuntungan. Dalam catatan tertanggal 9 Desember 2022 ini, perusahaan mengatakan bahwa, “Inisiasi proses untuk mengevaluasi opsi strategis untuk bisnis iGaming, termasuk menjajaki penjualan aset iGaming karena meningkatnya beban regulasi dan persaingan. CEO baru kami akan ditugaskan untuk menilai nilai aset iGaming dan menentukan langkah selanjutnya”.

EEG di atas es tipis dengan NASDAQ

Perusahaan juga mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan NASDAQ untuk melanjutkan pencatatannya di bursa, asalkan perusahaan memenuhi parameter kinerja tertentu yang disebut sebagai ‘membuktikan kepatuhan terhadap persyaratan NASDAQ’ paling lambat 31 Maret 2023. Intinya, perjanjian tersebut akan memberi EEG tali yang sedikit lebih panjang selama tiga bulan ke depan untuk menunjukkan kemampuannya pulih. Menurut rilis yang sama, salah satu jalan menuju pemulihan ini bisa menjadi potensi merger dengan perusahaan yang tidak disebutkan namanya, bahkan saat perusahaan terus mencoba dan merestrukturisasi utangnya.

“Perusahaan baru-baru ini menerima letter of intent yang tidak mengikat dari pihak ketiga yang menawarkan untuk menggabungkan asetnya, termasuk kekayaan intelektual, dengan milik Perusahaan. Perusahaan gabungan akan fokus pada peningkatan pendapatan esports. Proposal tersebut saat ini sedang dipertimbangkan oleh Perusahaan.”

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Lembar grafik dengan pena dan penggaris diletakkan di atas.

Author: Wayne Carter