IGT Menuntut Lotere Nasional

Seorang hakim dengan palu.

Dalam perkembangan baru untuk perselisihan Lisensi Lotre Nasional yang sedang berlangsung, Teknologi Recreation Internasional mengambil tindakan hukum terhadap Komisi Perjudian selama kontrak sepuluh tahun. IGT, mitra teknologi dari operator lotere Camelot, menggugat pengawas perjudian berdasarkan undang-undang hak asasi manusia Eropa. Ia berpendapat bahwa keputusan untuk memberikan lisensi yang menguntungkan kepada Allwyn telah merugikannya dengan “niat baik yang dapat dipasarkan”.

Seorang hakim dengan palu.

IGT berargumen bahwa Komisi Perjudian telah melanggar hak asasi manusianya dalam memberikan lisensi Lotere Nasional kepada Allwyn. ©Ekaterina Bolovtsova/Pexels

Allwyn Memenangkan Lotre

Tampaknya pertempuran hukum yang sengit untuk mengendalikan lisensi Lotere Nasional telah berakhir. Pada bulan November, operator lama Camelot mengalah, mengizinkan Komisi Perjudian untuk secara resmi memberikan lisensi kepada Allwyn milik Ceko. Sekarang telah terungkap bahwa Worldwide Recreation Know-how, mitra teknologi Camelot, telah menghidupkan kembali kasus tersebut.

Seperti dilansir The Instances, IGT akan mengajukan banding atas keputusan Komisi Perjudian berdasarkan undang-undang hak asasi manusia Eropa. Perusahaan Italia mengklaim bahwa mereka telah kehilangan “niat baik yang dapat dipasarkan” sebagai operator mesin tiket lotre eceran. Gugatan baru IGT dapat menyebabkan penundaan lebih lanjut untuk proses transisi lisensi, yang akan dimulai bulan depan.

Mengikuti kompetisi lisensi Lotre Nasional keempat, Komisi Perjudian memilih Allwyn sebagai kandidat pilihannya untuk mengambil alih lisensi. Camelot, yang dinobatkan sebagai pelamar cadangan, kehilangan kendali atas lotere untuk pertama kalinya sejak diluncurkan pada tahun 1994. Camelot berhasil menangkis lawan untuk ketiga kompetisi sebelumnya.

Kemenangan Allwyn mengejutkan banyak orang, termasuk Allwyn sendiri. Raksasa lotere Eropa telah meluncurkan tantangan Pengadilan Tinggi terhadap Komisi Perjudian beberapa hari sebelum pengumuman, dengan harapan akan kalah. Pemohon lain yang kehilangan lisensi termasuk operator lotre Italia Sisal dan Perusahaan Lotre Baru milik baron porno Richard Desmond.

Pada saat itu, Komisi Perjudian menjelaskan bahwa komitmen Allwyn untuk berinvestasi di Nationwide Lottery yang telah membuka jalan menuju kesuksesannya. Allwyn, sebelumnya dikenal sebagai Sazka, telah menguraikan rencana investasi yang berani yang diharapkan dapat memberikan pertumbuhan dan inovasi di seluruh produk dan saluran lotre. Ini memproyeksikan bahwa itu akan menggandakan jumlah uang yang dialokasikan untuk tujuan yang baik. Allwyn juga berjanji untuk meningkatkan perlindungan pemain dan meluncurkan platform teknologi mutakhir.

Pertempuran Hukum

Tak lama setelah Komisi Perjudian menyebut Allwyn sebagai pemenangnya, Camelot meluncurkan gugatan hukum terhadap regulator. Dituduh bahwa Komisi melanggar hukum ketika memilih untuk memberikan lisensi kepada saingannya. Camelot berpendapat bahwa sistem kartu skor yang digunakan juri untuk menilai penawaran diubah di akhir kompetisi.

Pada Februari 2022, Telegraph melaporkan bahwa kartu skor Camelot menjadi yang teratas dan petahana telah direkomendasikan sebagai pemenang kepada Perdana Menteri saat itu Boris Johnson. Regulator membantah klaim itu, meskipun semua tanda menunjukkan bahwa Camelot mempertahankan lisensi tersebut.

Menyusul berakhirnya kompetisi, terungkap bahwa Komisi telah merevisi diskon faktor risiko 15% pada proyeksi keuangan penawar menjadi nol. Hasilnya, mereka yang mengajukan proposal yang lebih ambisius mendapat skor lebih tinggi. Allwyn memproyeksikan bahwa itu akan mengumpulkan £ 38 miliar untuk tujuan yang baik, jutaan lebih banyak dari perkiraan Camelot.

Komisi Perjudian menyatakan bahwa kompetisi yang diawasinya adil dan kuat. Namun, Juli lalu Camelot dan IGT pergi ke Pengadilan Banding untuk memastikan bahwa penangguhan Komisi dalam pemberian lisensi kepada Allwyn tetap berlaku. Hingga September proses pemberian penghargaan terhenti.

Camelot kemudian memilih untuk membatalkan gugatan hukumnya. Tidak segera jelas apakah IGT juga telah membatalkan tantangannya sendiri, meskipun tampaknya demikian. Komisi Perjudian senang dapat bergerak maju dengan memberikan lisensi dan bekerja dengan semua pihak untuk memastikan penyerahan yang lancar dan efisien.

Komisi Perjudian secara resmi memberikan lisensi kepada Allwyn, yang akan mengambil alih sebagai pengelola Lotere Nasional pada 1 Januari 2024. Sejak diluncurkan hampir tiga puluh tahun yang lalu, Lotere Nasional telah mengumpulkan lebih dari £45 miliar untuk 660.000 tujuan baik di seluruh dunia. Inggris. Senilai £6,4 miliar, kontrak Nationwide Lottery adalah kontrak sektor publik yang paling menguntungkan di Inggris.

Hak Asasi Manusia Dilanggar

Allwyn semakin mengkonsolidasikan posisinya sebagai pemimpin pasar dalam operasi lotre dengan mengakuisisi Camelot UK dari perusahaan induknya, Rencana Pensiun Guru Ontario. Ia mengharapkan untuk menyelesaikan pengambilalihan dari perusahaan Kanada pada penutupan kuartal saat ini.

Berbicara atas nama raksasa lotere, Ketua Robert Chvatal menjelaskan bahwa akuisisi tersebut akan membantu mendobrak hambatan dalam proses transisi antara pemegang lisensi keluar dan masuk. Kesepakatan itu dilaporkan bernilai di wilayah £ 100 juta.

Sayangnya, gugatan baru IGT dapat menyebabkan masalah lebih lanjut untuk penyerahan Lotere Nasional. Kekhawatiran juga telah dikemukakan bahwa kasus tersebut juga dapat menghabiskan uang dari dana Good Causes lotere. Jika proses pengadilan berhasil, IGT dapat menerima ganti rugi hingga £600 juta dari dana tersebut.

Sejumlah anggota parlemen mengkritik gugatan IGT, atas risiko yang ditimbulkannya terhadap uang amal. Ben Bradley, MP untuk Mansfield, dan Sally-Ann Hart, MP untuk Hastings dan Rye, menggambarkan banding IGT ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa sebagai “tidak dapat diterima”.

IGT berpendapat bahwa UKGC telah melanggar Pasal 1 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia serta Undang-Undang Hak Asasi Manusia Uni Eropa. Ini menyangkut hak-hak individu daripada perusahaan. Tampaknya IGT berpendapat bahwa Komisi telah melanggar hak-hak individu dengan menyangkal kemampuannya untuk bertindak dalam kapasitas amal.

Camelot juga mendapat kecaman atas kontribusi Nationwide Lottery untuk Good Causes. Para kritikus menentang peningkatan penawaran permainan instan lotre yang membayar lebih banyak uang untuk membantu mendorong penjualan. Permainan ini membayar lebih sedikit untuk tujuan yang baik dan telah memicu kekhawatiran akan masalah perjudian.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Tiket lotre Euro Jackpot.

Author: Wayne Carter