Kesal saat Brasil Tersingkir dari Piala Dunia 2022

Seseorang berdiri siap untuk menendang bola sepak di lapangan hijau.

Pemirsa di seluruh dunia terkejut Jumat lalu ketika Brasil – favorit Piala Dunia 2022 untuk menang – disingkirkan oleh Kroasia. Tim Brasil selalu mendapat dukungan yang signifikan, tidak hanya dari negaranya sendiri tetapi secara internasional, telah membuat reputasinya sendiri di panggung dunia. Namun, kepercayaan tertinggi dari para pendukungnya tidak cukup untuk membawa mereka ke semifinal tahun ini.

Seseorang berdiri siap untuk menendang bola sepak di lapangan hijau.

Favorit Piala Dunia 2022 Brasil telah tersingkir oleh Kroasia dalam kekalahan perempat remaining yang mengecewakan. Emilio Garcia/Unsplash

Apa yang menyebabkan kekalahan mengecewakan Brasil di Piala Dunia?

Apa yang membuat kekalahan hari Jumat sangat mengecewakan adalah seberapa dekat Brasil meraih kemenangannya. Tim unggul 1-0 hingga mendekati peluit akhir pertandingan. Neymar, bintang Brasil dan salah satu pemain prime dunia, mencetak gol pertama pertandingan selama perpanjangan waktu, setelah kedua tim bermain imbang di sebagian besar pertandingan.

Dengan hanya tiga menit tersisa, Kroasia berhasil mencetak gol, membuat penghitungan menjadi 1-1 dan membiarkan permainan masuk ke babak penalti. Selama adu penalti, Brasil berhasil mencetak dua gol, tetapi Kroasia mengalahkan mereka dengan mudah dengan empat gol. Ini adalah kekalahan mengejutkan kedua dari turnamen tersebut setelah favorit lainnya, Spanyol, disingkirkan oleh Maroko yang diunggulkan.

Yang terjadi selanjutnya adalah pemrosesan emosional dari hasilnya. Kroasia merayakan kemenangan perempat remaining lainnya. Tim berharap memiliki kesempatan untuk memasuki remaining lagi setelah percobaan yang menarik, tetapi akhirnya mengecewakan di Piala Dunia 2018 ketika kalah dari Prancis. Sementara itu, tim Brasil jelas terpukul dengan kekalahan tersebut.

Tim nasional Brasil, yang terdiri dari talenta baru serta pemain berpengalaman seperti Neymar, mengejutkan mengingat banyaknya dukungan yang mereka dapatkan tahun ini. Dari sudut pandang taruhan, orang Brasil telah melampaui semua negara LATAM dalam bertaruh pada pertandingan tahun ini; kemungkinan besar, banyak yang mendukung tim tuan rumah mereka.

Dengan cara lain, kekalahan tersebut mengikuti serangkaian kekecewaan selama turnamen Piala Dunia terakhir untuk tim. Pada 2018, mereka juga tersingkir di perempat remaining. Pada 2014, mereka mencapai semifinal tetapi akhirnya kalah dari Jerman. Neymar telah bermain di ketiga turnamen ini, menderita kekalahan.

Sayangnya setiap turnamen datang dengan cedera untuk pemain kunci. Neymar dianggap terlalu muda untuk bermain di Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan. Pada tahun 2014, cedera yang signifikan selama perempat remaining berarti dia tidak bisa berada di semifinal, ketika tim berantakan melawan Jerman.

Tahun 2018 juga merupakan tahun yang sulit, ketika pergelangan kakinya terkilir di Rusia. Meski berusaha keras untuk bermain dengan cederanya, tim tidak dapat mempertahankan momentum mereka melalui perempat remaining. Tahun ini, Neymar juga mengalami cedera pada awal turnamen dan harus absen dalam dua pertandingan, pulih tepat waktu untuk pertandingan melawan Korea Selatan.

Apa selanjutnya untuk tim nasional pria Brasil?

Sulit untuk mengatakan seperti apa turnamen Piala Dunia berikutnya untuk Brasil, mengingat ada begitu banyak bagian yang bergerak di tim setelah kekalahan luar biasa ini. Neymar belum tahu apakah dia akan bermain di turnamen berikutnya, di mana dia akan berusia 34 tahun dengan sejumlah cedera masa lalu yang harus diatasi.

Pelatih Tite akan meninggalkan pekerjaannya setelah tahun ini. Tite juga dikritik atas perilakunya selama pertandingan yang kalah, ketika dia pergi ke ruang ganti setelah memberikan umpan balik terakhir kepada para pemainnya daripada bertahan untuk adu penalti. Ada kemungkinan tim akan merekrut pelatih Eropa pertamanya dalam sejarah baru-baru ini, tetapi masih belum pasti. Manajer dari Portugal dan Spanyol sedang bergabung saat ini.

Yang pasti adalah bahwa tim Brasil akan terus membanggakan bakat yang mengesankan, dengan pemain seperti Endrick yang berusia 16 tahun sedang naik daun, serta Rodrygo dari Actual Madrid, Eder Militao dan Vinicius Jr. Gabriel dan Antony Martinelli dan Bruno Guimaraes, yang semuanya saat ini bermain di Premier League, juga tidak boleh dilupakan.

Piala Dunia berlanjut dengan semifinal Selasa dan Rabu pekan ini. Pertandingan remaining – yang akan terjadi antara kemungkinan kombinasi antara Argentina, Kroasia, Prancis dan Maroko – dijadwalkan pada Sabtu, 17 Desember.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Bendera Brasil melambai di langit biru.

Author: Wayne Carter