KRAIL menutup operator terkait 1xBet lainnya di Ukraina

Close-up dari bendera Ukraina.

Regulator perjudian Ukraina, Komisi Regulasi Perjudian dan Lotre (KRAIL), telah mengumumkan penutupan operator lain di Ukraina setelah informasi yang menunjukkan afiliasinya dengan 1xBet muncul. Pada bulan September tahun ini, KRAIL mencabut lisensi 1xBet untuk beroperasi di Ukraina, sehingga kehadirannya di negara tersebut ilegal. Operator yang tidak disebutkan namanya itu adalah platform terkait 1xBet kelima yang telah ditutup sejak September.

Close-up dari bendera Ukraina.

Perusahaan induk 1xBet, TBK LLC telah kehilangan lisensinya untuk beroperasi di Ukraina pada bulan September. ©Nataliya Smirnova/Unsplash

KRAIL tidak mengungkapkan nama operator tersebut tetapi mengonfirmasi bahwa pihaknya telah mengirimkan pemberitahuan kepada operator yang meminta agar segera berhenti menawarkan layanan iGaming kepada pemain dengan merek 1xBet di Ukraina. Akibatnya, operator menarik diri dari negara tersebut dengan memblokir alamat IP Ukraina dan mencabut semua akses ke situsnya dari Ukraina. Situs ini tidak lagi dapat diakses oleh orang-orang di Ukraina, tetapi KRAIL telah mengonfirmasi bahwa mereka akan mengawasi operator dan juga orang lain yang mencoba beroperasi dengan merek yang tidak berlisensi di negara tersebut.

1xBet diperingatkan secara publik awal tahun ini

Perputaran di sekitar 1xBet disebabkan karena peristiwa pada 7 September 2022, di mana KRAIL mencabut izin operasi perusahaan induk 1xBet, TBK LLC. Regulator Ukraina menjelaskan keputusannya dengan mengungkapkan bahwa TBK telah memberi mereka informasi yang tidak akurat selama proses persetujuan lisensi. Sumber yang memberi KRAIL informasi penting ini adalah Biro Keamanan Ekonomi Ukraina. Regulator segera menindaklanjutinya dan menangguhkan lisensi TBK, menjadikan 1xBet sebagai entitas tanpa izin di negara tersebut.

Ini bukan pertama kalinya 1xBet TBK berada di bawah radar di Ukraina. Sebulan sebelum penangguhannya, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky telah menanggapi petisi yang meminta pelarangan 1xBet karena diduga memiliki hubungan Rusia, dengan mengatakan bahwa dia akan menyerahkannya kepada perdana menteri, kabinet, KRAIL, dan lembaga penegak hukum untuk membuat keputusan. Petisi tersebut mulai membutuhkan minimal 25.000 tanda tangan, tetapi mengumpulkan whole lebih dari 26.000 tanda tangan sesaat sebelum izin TBK dicabut.

Ketua KRAIL mengatakan informasi asal tidak akurat dalam dokumen

Dalam wawancara dengan Forbes bulan lalu, Ketua KRAIL Ivan Rudy menyebutkan bagaimana regulator bekerja dengan waspada dan memerangi entitas ilegal di negara tersebut. Berbicara tentang proses penyaringan pelamar untuk izin operasi, ia menjelaskan bagaimana daftar dokumen diserahkan untuk pemeriksaan yang tepat. Dalam pemeriksaan ini, otoritas menjalankan pemeriksaan kredibilitas untuk menghilangkan kecurigaan pemalsuan. Dalam kasus 1xBet, Rudy dikutip mengatakan bahwa informasi palsu diberikan kepada otoritas, setelah itu rapat dipanggil, dan semua lisensi operasi 1xBet dibatalkan.

“Perlu dibedakan mana yang sudah jelas dan mana norma hukumnya. Kami memiliki wewenang dan tenggat waktu untuk memproses paket dokumen yang diserahkan. Sesuatu mungkin jelas bagi Anda sebagai manusia. Namun jika belum ada konfirmasi dari para ahli, hal ini sudah bisa dianggap sebagai sikap bias atau particular person. Ada otoritas yang kompeten untuk verifikasi. Kami adalah badan negara dan harus dipandu oleh hukum dan prosedur. Posisi saya: seharusnya tidak ada satu pun tanda jejak kaki Rusia di Ukraina. Hal pertama yang saya lakukan setelah kembali dari ABRI adalah mengadakan pertemuan dengan Safety Service. Kami sekarang bekerja dengan sangat baik di hampir semua penyelenggara. Setelah situasi dengan 1xBet, surat terkait dikirim ke semua penyelenggara yang menerima lisensi dengan peringatan tentang perlunya mematuhi persyaratan hukum secara ketat. Secara khusus, tentang larangan hubungan apa pun dengan negara agresor. Bahkan mereka yang tidak dicurigai.”

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Close-up dari bendera Ukraina.

Author: Wayne Carter