Kritik & Pertahanan – On-line-Casinos.com

Bangunan Qatar dan sinar matahari.

Piala Dunia sepak bola di Qatar telah menuai kritik dari seluruh dunia karena posisi politik dan hukumnya pada sejumlah topik – tetapi apakah ini dibenarkan? Benar bahwa pekerja migran telah dianiaya selama bertahun-tahun dalam pembangunan stadion, negara tidak memiliki sistem politik yang benar-benar demokratis, dan kebebasan seksual jauh lebih sedikit daripada di negara-negara barat; pernyataan ini juga berlaku untuk Rusia – tuan rumah Piala Dunia terakhir, dan Cina, tuan rumah Olimpiade terakhir. Padahal, dibandingkan keduanya, Qatar jauh lebih cocok menjadi tuan rumah.

Bangunan Qatar dan sinar matahari.

Piala Dunia di Qatar telah menuai banyak kritik, tetapi lensa yang digunakan untuk menilai mereka sering terdistorsi dan gagal menangkap keadaan unik yang dialami negara tuan rumah Piala Dunia. ©Konevi/Pixabay

Kemunafikan kritik terhadap Qatar bermuara pada kegagalan untuk membedakan antara rezim yang benar-benar jahat, dan rezim yang cacat. Sebagian kecil pengkritik dari Barat tentu saja lebih menghasut – jelas bahwa ada pengkritik yang hanya fanatik, menyimpan opini negatif yang sudah ketinggalan zaman terhadap Muslim dan negara-negara Arab.

Sementara Qatar bukanlah negara demokratis dalam hal kebebasan bawaan yang dialami oleh barat, Qatar jauh dari rezim tirani dan tercela yang telah menjadi ciri khas pemikiran barat menuju timur tengah. Emir Qatar di bawah tekanan politik sama sekali memperkenalkan pemilihan, dan mendirikan Al Jazeera – sebuah perusahaan media berita yang blak-blakan tentang isu-isu di seluruh spektrum politik, bahkan jika hal itu mudah terjadi di Qatar. Bandingkan dengan Rusia Putin, di mana jurnalis secara rutin dipenjara karena menggambarkan perang di Ukraina, atau China di mana perbedaan pendapat politik dihancurkan dengan kejam, atau junta Argentina yang melakukan teror pembunuhan terhadap lawan politik mereka saat menjadi tuan rumah Piala Dunia 1978.

Dunia juga gagal melihat pekerja migran di Qatar tanpa mendistorsi lensa untuk mengakomodasi standar mereka sendiri. Hanya 12% dari populasi Qatar adalah penduduk asli Qatar – rasio yang tidak akan ditoleransi oleh negara barat mana pun. Upah yang diperoleh buruh migran bisa mengubah hidup, sehingga banyak yang mau mengambil pekerjaan itu. Dan sementara kondisinya menghebohkan di kamp-kamp konstruksi, proyek-proyek tersebut telah mengungkap penganiayaan, dan mengarah pada reformasi undang-undang perburuhan Qatar – sehingga meningkatkan demokrasi – bukan sesuatu yang terjadi di turnamen-turnamen sebelumnya.

Kritik bahwa Qatar adalah masyarakat homofobia memang beralasan, tetapi dalam konteks apakah mereka pantas mendapatkan Piala Dunia FIFA, ini adalah kritik yang salah arah. Ada undang-undang yang membuat seks sesama jenis ilegal – benar, tetapi di Qatar semua seks di luar nikah adalah ilegal. Dalam praktiknya, hampir tidak ada penuntutan karena melanggar undang-undang ini. Sama seperti banyak bagian lain di dunia berkembang, dan semua negara Muslim, jenis hukum ini adalah bagian regular dari masyarakat. Di antara kelompok negara tersebut, Qatar jelas bukan kasus yang menonjol.

Kritikus Qatar Datang dari Segala Arah

Tuduhan suap telah terungkap dan menjadi kekuatan kritik yang menonjol terhadap Qatar untuk Piala Dunia ini. Movie dokumenter Netflix baru-baru ini, FIFA Uncovered, menunjukkan politik kekuatan dalam di FIFA dan bagaimana selama beberapa dekade anggota komite eksekutif telah menjual hak pilih mereka ke negara-negara yang ingin menjadi tuan rumah turnamen olahraga terbesar di dunia. Jika bukti Qatar membayar untuk Piala Dunia diproduksi, dan itu belum ada, ini akan mengatakan lebih banyak tentang badan sepak bola daripada Qatar. Dunia akan selalu memiliki negara-negara kaya dan kuat, terserah pada institusi untuk membersihkan rumah dan tidak membuka diri pada tingkat korupsi ini.

Kritik paling sah terhadap Qatar adalah kerusakan iklim yang dapat ditimbulkan oleh turnamen ini. Sulit untuk membenarkan menerbangkan jutaan penggemar untuk membangun stadion ber-AC. Klaim yang dibuat oleh Qatar bahwa turnamen ini akan netral karbon adalah menggelikan. Namun berkat rekayasa canggih dan pengoptimalan di seluruh infrastruktur – turnamen ini diperkirakan menghasilkan 3,6 juta ton karbon – hanya 0,01% dari hasil world dunia untuk tahun ini.

Tidak mungkin Piala Dunia benar-benar menjadi turnamen world yang menyentuh setiap sudut dunia jika hanya terbatas pada negara-negara yang hanya memiliki catatan sempurna tentang keadilan politik, kebijakan lingkungan, dan stabilitas masyarakat. Dalam kondisi ini, kami akan melakukan rotasi antara Norwegia, Finlandia, dan Swedia setiap empat tahun.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Trofi Piala Dunia.

Author: Wayne Carter