Operator Korea & Jepang Kehilangan Pendapatan Cina – On-line-Casinos.com

Kota di Jepang.

Perusahaan kasino Korea dan Jepang menghadapi kesulitan bisnis yang signifikan sepanjang tahun 2022 karena ketergantungan mereka pada pelanggan China. Ketergantungan ini menjadi bermasalah karena sikap keras China terhadap perjudian lintas batas dan pembatasan warga negara yang meninggalkan negara tersebut karena pandemi COVID-19. Selain tindakan keras pemerintah China terhadap perjudian lintas batas, industri perjudian secara world juga menghadapi kesulitan akibat pandemi COVID-19. Pandemi telah mengakibatkan penurunan yang signifikan dalam perjalanan dan pariwisata, dengan banyak negara memberlakukan pembatasan perjalanan dan tindakan karantina. Ini berdampak sangat negatif pada perusahaan kasino, karena mereka sangat bergantung pada pengunjung internasional.

Kota di Jepang.

Jepang terus mengerjakan rencananya untuk menghadirkan resor kasino & lodge terintegrasi di seluruh negeri – tempat-tempat baru ini akan menawarkan produk perjudian yang hanya tersedia untuk tamu asing, pelanggan China adalah sumber pendapatan yang akan sangat bergantung pada mannequin bisnis untuk kelayakan. ©cegoh/Pixabay

Salah satu kesulitan utama yang dihadapi oleh perusahaan perjudian yang beroperasi dalam orbit ekonomi Tiongkok adalah tindakan keras pemerintah Tiongkok terhadap perjudian lintas batas. Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah China telah mengambil sejumlah langkah untuk mengekang arus keluar uang dari negara melalui perjudian. Ini termasuk penetapan kontrol ketat atas penggunaan kartu Chinese language UnionPay di kasino di luar negeri, serta peningkatan pengawasan terhadap individu yang melakukan penarikan atau switch dana dalam jumlah besar ke luar negeri.

Dampak dari langkah-langkah ini sangat terasa bagi perusahaan kasino yang terkena dampak, yang secara tradisional sangat bergantung pada pelanggan China. Banyak dari pelanggan ini terhalang untuk mengunjungi kasino karena semakin sulitnya mendapatkan dan menggunakan kartu UnionPay, serta meningkatnya risiko terdeteksi dan dihukum oleh pemerintah China.

Bagi operator yang ingin memasarkan layanan mereka di China, pengurangan perjalanan dan pariwisata diperparah dengan pembatasan warga negara China untuk meninggalkan negara tersebut. China adalah sumber utama wisatawan baik untuk Korea maupun Jepang – terutama dengan resor terpadu khusus asingnya. Pembatasan perjalanan China berdampak signifikan pada industri kasino di kedua negara.

Kebijakan Domestik China Menghancurkan Industri Perjudian Asia

Secara keseluruhan, kesulitan bisnis yang dihadapi oleh perusahaan kasino Korea dan Jepang karena sikap keras China terhadap perjudian lintas batas dan pembatasan warga negara yang meninggalkan negara tersebut sangat signifikan. Perusahaan-perusahaan ini harus beradaptasi dengan lanskap yang berubah, dan banyak yang berjuang untuk mempertahankan profitabilitas dalam menghadapi tantangan ini. Masih harus dilihat bagaimana situasi akan berkembang di masa depan, tetapi jelas bahwa untuk bertahan hidup layanan ini perlu inovatif dan dapat beradaptasi agar berhasil dalam lingkungan yang semakin menantang ini.

Salah satu cara yang dilakukan oleh operator perjudian bermodal besar untuk mengurangi dampak dari kesulitan ini adalah dengan mendiversifikasi foundation pelanggan mereka dan berfokus untuk menarik pengunjung dari negara lain. Dalam beberapa kasus, ini termasuk pengembangan strategi pemasaran baru dan perluasan kemitraan yang ada dengan perusahaan perjalanan dan mitra industri lainnya.

Strategi lain yang telah digunakan oleh beberapa perusahaan kasino adalah perluasan penawaran on-line dan digital. Dengan pandemi dan pembatasan perjalanan yang menyebabkan berkurangnya perjudian tatap muka, banyak perusahaan beralih ke platform on-line sebagai cara untuk terus terlibat dengan pelanggan dan menghasilkan pendapatan. Ini termasuk pengembangan permainan kasino on-line, serta perluasan taruhan olahraga yang ada dan penawaran digital lainnya. Terlepas dari upaya ini, bagaimanapun, tetap menantang untuk sepenuhnya mengkompensasi hilangnya pelanggan China. Pelanggan ini secara tradisional menjadi sumber pendapatan utama bagi industri, dan ketidakhadiran mereka berdampak signifikan pada keuntungan banyak perusahaan.

Salah satu solusi potensial yang telah diajukan oleh beberapa pakar industri adalah pengembangan pasar kasino domestik di Korea dan Jepang. Kedua negara secara tradisional memiliki undang-undang ketat yang melarang dan membatasi pengoperasian kasino, tetapi ada seruan dalam beberapa tahun terakhir untuk melonggarkan undang-undang ini untuk memungkinkan pengembangan industri kasino domestik. Ini berpotensi memberikan sumber pendapatan baru bagi perusahaan kasino dan dapat membantu mengimbangi beberapa kesulitan yang dihadapi karena ketergantungan pada pelanggan China.

Kesimpulannya, perusahaan kasino Asia menghadapi kesulitan bisnis yang signifikan karena sikap keras China terhadap perjudian lintas batas dan pembatasan warga negara yang meninggalkan negara itu. Perusahaan-perusahaan ini harus beradaptasi dengan lanskap yang berubah dan menggunakan berbagai strategi untuk mengurangi dampak dari tantangan ini. Terlepas dari upaya ini, bagaimanapun, tetap sulit bagi perusahaan-perusahaan ini untuk sepenuhnya mengkompensasi hilangnya pelanggan China, dan masa depan industri tetap tidak pasti.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

jembatan Korea.

Author: Wayne Carter