Paul Scully Ditunjuk Menteri Perjudian

Gedung Parlemen London di sebelah Sungai Thames.

MP Paul Scully telah ditunjuk sebagai menteri perjudian baru pemerintah Inggris. Dalam peran barunya, Scully akan memimpin Tinjauan Undang-Undang Perjudian yang sangat tertunda. Dia adalah menteri kelima yang memegang jabatan itu sejak tinjauan itu diluncurkan hampir dua tahun lalu. Pengangkatannya disambut baik oleh anggota industri, dan ada harapan bahwa peninjauan tersebut dapat segera kembali ke jalurnya.

Gedung Parlemen London di sebelah Sungai Thames.

Scully adalah menteri kelima yang bertanggung jawab atas Tinjauan Undang-Undang Perjudian sejak diluncurkan pada akhir 2020. ©Naveen Annam/Pexels

Kabinet Baru Sunak

Setelah perombakan kabinet Perdana Menteri Rishi Sunak, seorang menteri baru mengambil alih Tinjauan Undang-Undang Perjudian yang sudah berjalan lama. Paul Scully MP telah ditunjuk sebagai Wakil Sekretaris Negara Parlemen untuk Teknologi dan Ekonomi Digital. Sebagai bagian dari peran itu, ia akan bertindak sebagai menteri perjudian pemerintah.

Menteri Konservatif telah menjabat sebagai anggota parlemen untuk Sutton dan Cheam sejak 2015. Selama karir politiknya, Scully telah memegang berbagai peran di bawah kepemimpinan mantan Perdana Menteri Theresa Might, Boris Johnson dan Liz Truss. Ini termasuk tugas sebagai Utusan Perdagangan untuk Brunei, Thailand dan Burma, Sekretaris Swasta Parlemen untuk Baroness Evans, Wakil Ketua partai untuk London dan Wakil Sekretaris Negara Parlemen untuk Bisnis Kecil, Konsumen dan Pasar Tenaga Kerja.

Scully telah menjabat sebagai Menteri London sejak Februari 2020, peran yang sebelumnya dipegang oleh Chris Philp. Menyusul pengunduran diri mantan Perdana Menteri Boris Johnson pada bulan Juli, ia diangkat menjadi Menteri di Departemen Peningkatan Degree, Perumahan dan Komunitas. Dia mempertahankan peran itu setelah Truss terpilih sebagai pemimpin Konservatif.

Namun, kepemimpinan Truss hanya berlangsung selama 50 hari, menjadikannya Perdana Menteri terpendek dalam sejarah Inggris. Hanya lima hari setelah dia mengumumkan pengunduran dirinya, Rishi Sunak diangkat menjadi Perdana Menteri. Sudah diperkirakan bahwa Boris Johnson akan mengikuti kontes kepemimpinan, tetapi dia memutuskan untuk tidak ikut. Penny Mordaunt mengundurkan diri dari kontes kurang dari dua menit sebelum batas waktu pencalonan, meninggalkan Sunak sebagai satu-satunya kandidat yang tersisa.

Sunak sekarang sudah seminggu bekerja, dan telah menyelesaikan perombakan kabinetnya. Dominic Raab kembali sebagai Sekretaris Kehakiman dan Wakil Perdana Menteri, sementara Jeremy Hunt akan mempertahankan posisinya sebagai Kanselir. Suella Braverman telah kembali sebagai Menteri Dalam Negeri, James Cleverly tetap sebagai Menteri Luar Negeri dan Ben Wallace tetap sebagai Menteri Pertahanan.

Collins Mundur

Michelle Donelan juga telah diangkat kembali sebagai Menteri Kebudayaan, peran yang awalnya diberikan oleh mantan Perdana Menteri Liz Truss. Peran itu sebelumnya telah diisi oleh Nadine Dorries dan Oliver Dowden, keduanya telah mengawasi tinjauan departemen terhadap Undang-Undang Perjudian 2005. Anggota DCMS sebelumnya yang bertanggung jawab atas tinjauan tersebut termasuk Nigel Huddleston, John Whittingdale, Chris Philp, dan yang terbaru Damian Collins.

Paul Scully sekarang akan mengambil alih posisi itu, setelah Collins mundur setelah tiga bulan. Collins turun ke media sosial untuk mengomentari pengunduran dirinya, di mana dia mengatakan bahwa “sangat menyenangkan” untuk mengajukan RUU Keamanan On-line. Dia menambahkan bahwa dia akan terus mendukung langkah-langkah tersebut dari backbenches.

Scully telah disambut dengan peran oleh Dewan Taruhan dan Permainan, sebuah badan industri yang bertanggung jawab untuk mewakili 90% dari bandar taruhan, kasino, dan operator on-line Inggris. Industri perjudian Inggris menghasilkan £4,5 miliar pajak untuk Departemen Keuangan dan menyumbang £7,7 miliar untuk perekonomian.

Berbicara atas nama BGC, CEO Michael Dugher memberi selamat kepada Scully dan memuji pengangkatan kembali Michele Donelan, mendorongnya untuk terus terlibat dengan industri untuk menemukan keseimbangan dalam Tinjauan Undang-Undang Perjudian yang sedang berlangsung. Dia juga memberi penghormatan kepada Collins yang meninggalkan peran itu, menggambarkannya sebagai menteri yang disegani.

Melanjutkan, Dugher menegaskan kembali komitmen BGC untuk bekerja sama dengan DCMS dalam peninjauan tersebut. BGC sebelumnya telah mengungkapkan kekhawatiran bahwa undang-undang yang membuat perjudian terlalu ketat dapat menyebabkan konsumen menggunakan operator pasar gelap. Dugher menyatakan:

“Kami siap bekerja sama dengan DCMS untuk membantu menemukan langkah-langkah proporsional yang ditargetkan dengan hati-hati untuk mencapai keseimbangan yang tepat. Kami ingin terus mendorong perubahan besar dan mendorong standar yang lebih tinggi pada perjudian yang lebih aman untuk melindungi yang paling rentan dengan lebih baik, sementara pada saat yang sama memastikan bahwa 22,5 juta penumpang yang menikmati permainan setiap bulan, dengan aman dan penuh tanggung jawab, memiliki kebebasan untuk melakukan jadi.”

Harapan untuk Tinjauan Undang-Undang Perjudian

Menanggapi posisi barunya, Scully mengatakan di Twitter bahwa dia bersemangat untuk terjebak dalam peran barunya sebagai Menteri Teknologi di DCMS. Sebagai menteri kelima yang mengelola Tinjauan Undang-Undang Perjudian sejak pertama kali diumumkan pada Desember 2020, Scully memiliki tantangan di tangannya. Tinjauan tersebut, yang berupaya memastikan bahwa undang-undang perjudian Inggris sesuai untuk period digital, telah mengalami penundaan.

Saat pertama kali diluncurkan, tinjauan tersebut diharapkan selesai dalam waktu satu tahun. Faktor-faktor termasuk pandemi Covid-19, Kompetisi Lisensi Lotere Nasional, dan perombakan kabinet menggagalkan rencana itu. Musim panas ini, sebuah kertas putih hampir diterbitkan, tetapi diletakkan di backburner lagi.

Chris Philp adalah salah satu dari 62 menteri dan pembantu pemerintah yang mengundurkan diri karena skandal Chris Pincher. Dalam surat pengunduran dirinya, Philp meminta Johnson untuk mengundurkan diri dan menyatakan bahwa Tinjauan Perjudian dengan No. 10 untuk persetujuan akhir. Dia mendesak Johnson untuk menyampaikan ulasan secara lengkap dan murni.

Namun hal itu tidak terjadi, dan publikasi tinjauan tersebut didorong ke depan sampai pemimpin baru partai Konservatif terpilih. Liz Truss membentuk pemerintahannya pada 6 September, tetapi gagal memberikan kejelasan kapan peninjauan akan selesai. Desas-desus beredar bahwa kertas putih itu termasuk di antara nomor yang bisa dihapus.

Perdana Menteri lain kemudian, dan masa depan Tinjauan Undang-Undang Perjudian tetap tidak pasti. Masih terlalu dini bagi pemerintah Sunak untuk mengomentarinya secara resmi, tetapi ada harapan bahwa tinjauan tersebut dapat segera kembali ke jalurnya. Sunak menjabat sebagai Kanselir di bawah Boris Johnson, yang mempelopori peninjauan sebagai salah satu janji kampanyenya.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Menara jam Big Ben di Gedung Parlemen.

Author: Wayne Carter