Ryan dan Tahiyra Dua Bintang untuk Diikuti di Flat pada tahun 2023

Kyprios yang dikendarai Ryan Moore mengalahkan Mojo Star (6) yang dikendarai Rossa Ryan dalam perjalanan memenangkan Piala Emas di Royal Ascot 2022.

2023 adalah tahun pacuan kuda akan mengucapkan selamat tinggal kepada Frankie Dettori yang pensiun. Akankah pengendara Italia yang terkenal itu menjadi pemenang klasik Inggris ke-21? Atau ambil Prix de l’Arc de Triomphe ketujuh? Dan, saat salah satu legenda bersiap untuk menggantungkan pelananya, siapa yang akan menjadi bintang luar biasa di musim datar yang akan datang?

Kyprios yang dikendarai Ryan Moore mengalahkan Mojo Star (6) yang dikendarai Rossa Ryan dalam perjalanan memenangkan Piala Emas di Royal Ascot 2022.

Rossa Ryan (warna ungu) finis kedua di Piala Emas 2022 di atas Mojo Star. Akankah tahun 2023 memberikan joki yang akan datang dengan pemenang Grup-1 terobosan? ©GettyImages

Joki yang akan datang untuk diikuti termasuk magang juara Benoit de la Sayette, Kevin Stott, Daniel Muscutt dan Rossa Ryan. Yang terakhir inilah yang mungkin mengatasi kekecewaan karena hilangnya kontrak berkuda dan menggunakan popularitasnya di antara kandang kuda yang sukses untuk membuat kesan terbesar sepanjang tahun mendatang.

Perjalanan Sukses yang Mengesankan

Runner-up di Apprentice Championship 2018, Rossa Ryan kelahiran Galway secara bertahap naik ke peringkat pembalap. Pemenang Inggris pertamanya datang di Lingfield pada Maret 2017 ketika baru berusia 16 tahun. Dia akan menunggangi 20 pemenang lagi sepanjang tahun.

Setelah menunggangi klaimnya – dibutuhkan 95 pemenang sebelum joki tidak lagi menerima tunjangan berat – banyak pembalap muda dapat berjuang. Namun, pada 2019, Ryan memenangkan balapan Grup pertamanya – di atas kapal Duke of Hazzard di Goodwood – dan, pada 2020, dia mengendarai pemenang Royal Ascot.

2021 menghasilkan 102 pemenang yang mengesankan. Tahun lalu prestasinya yang luar biasa termasuk posisi runner-up di Mojo Star di Piala Emas. Ada kesuksesan Grup-3 di Curragh di atas Go Bears Go dan kemenangan di Newmarket Grup-2 di Pasukan Persia. Anak berusia dua tahun ini juga kemudian dua kali ditempatkan di perusahaan Grup-1 di bawah anak berusia 22 tahun itu.

Namun, kuda-kuda itu semuanya dimiliki oleh agen sepak bola terkemuka Kia Joorabchian – yang kuda pacunya menggunakan nama Amo Racing – dan, di akhir musim panas, pemilik dan joki mengakhiri kemitraan sukses mereka.

Ryan Menembak Goal 150 Pemenang

Tanpa dukungan dari negara adidaya kepemilikan yang baru muncul, akankah Ryan tenggelam atau tenggelam selama setahun ke depan? Dengan ambisi untuk menyamai bakatnya, tahun 2023 secara numerik bisa menjadi tahun terbaik bagi Ryan. Memilih untuk tinggal di Inggris dan berkendara di sirkuit segala cuaca selama bulan-bulan musim dingin, joki ini memulai tahunnya dengan baik.

Pada pertengahan Januari, 31 wahana telah mengantarkan Ryan dengan tujuh pemenang. Tunggangan itu berasal dari 20 pelatih individu. Di antara mereka yang telah menggunakan jasanya adalah yard terdepan seperti Ralph Beckett, Charlie Johnson, Hugo Palmer dan Alan King.

Menyusul kemenangan kedua dari dua balapan Januari untuk King, pembalap muda itu mengatakan kepada Racing Put up: “Saya ingin sekali mematahkan bebek Grup 1 saya tahun ini. Kita hanya harus menerimanya begitu saja. Mudah-mudahan tahun lalu kita bisa juara. Saya pikir tujuan saya dan agen saya adalah untuk mendapatkan mendekati 150 mungkin.”

Populer dengan kandang utama dan pekarangan yang lebih terkait dengan balapan tengah minggu biasa, Ryan dapat membuat tandanya pada tahun 2023. Orang Irlandia itu finis di urutan ke-15 di Jockeys Championship musim lalu, yang berlangsung antara Competition Guinea pada bulan Mei dan Hari Champions Inggris pada bulan Oktober.

Hanya tujuh pemenang yang berada di posisi 10 besar, mudah untuk memprediksi lintasan karir Ryan akan membawanya ke tingkat yang lebih tinggi dari klasemen gelar kali ini. Posisi lima besar dapat dicapai jika dia tetap bebas cedera dan skorsing selama bulan-bulan musim panas.

Kemenangan atas Taruhan Guinea Terselesaikan Mediasi

Ada banyak kuda yang harus diikuti pada tahun 2023 – mulai dari handicappers yang diperlakukan dengan lunak hingga calon penantang Piala Emas. Dan nasib klasik Inggris selalu menjadi spekulasi. Pasar taruhan ante-post di Guinea melakukan bisnis yang sehat selama 10 bulan dalam setahun.

Pada tahun 2023, Tahiyra yang dilatih Irlandia diperdagangkan sebagai favorit 4/1 untuk 1000 Guinea. Tak terkalahkan dalam dua awal karir – dan balapan dalam warna selamanya identik dengan Shergar – pemain berusia tiga tahun ini juga menjadi favorit bersama 8/1 untuk Oaks.

Posisi anak kuda di kedua pasar taruhan datang berkat pemecatannya yang mengesankan dari Mediate yang sebelumnya tak terkalahkan di Taruhan Pejantan Moyglare Grup-1 di Curragh pada bulan Agustus. Mediate, yang dilatih oleh Aidan O’Brien, telah memenangkan tiga balapan Grup, dan dia melanjutkan untuk mendaratkan Rumput Fillies Remaja Piala Peternak Kelas-1.

Yang Harus Dikalahkan dalam Bentuk dan Pembiakan

Tahiyra ditangani oleh Dermot Weld. Pelatih veteran telah memenangkan Derby, Oaks, dan 2000 Guinea selama karirnya, tetapi 1000 Guinea Inggris hilang dari portofolionya. Apakah ini akan menjadi kuda untuk mengisi bagian yang hilang di CV Weld?

Dermot Weld berfoto di York Racecourse pada tahun 2022.

Dermot Weld tidak pernah memenangkan 1000 Guinea Newmarket. Apakah dia akan mengarahkan Tahiyra ke klasik pada tahun 2023? ©GettyImages

Tentang kemampuan yang dia tunjukkan saat berusia dua tahun, Tahiyra adalah orang yang harus dikalahkan di Newmarket klasik. Secara silsilah, sebagai putri Tarana, dia juga yang harus dikalahkan. Bendungannya telah menghasilkan Tarnawa, pemenang Grup-1 dan Piala Peternak 2020 yang luar biasa.

Menariknya, Tarnawa tidak dapat memenangkan perlombaan dalam tiga pertandingannya saat berusia dua tahun. Kegagalan itu menjadi pertanda baik bagi prospek perbaikan Tahiyra selama bulan-bulan musim dingin. Namun, harus ada ‘tetapi’. Dan itu ‘tetapi’ adalah … apakah Weld bersedia melakukan perjalanan ke Inggris dengan bintang mudanya?.

Tapi Bagaimana dengan Tinggal di Rumah?

Pelatih yang berbasis di Curragh ini terkenal membawa Classic Crop ke Australia untuk memenangkan Piala Melbourne pada tahun 1993, tetapi ia telah menjadi pengunjung langka di enviornment pacuan kuda Inggris dalam beberapa tahun terakhir. Selama lima musim terakhir, Weld hanya memiliki 21 pelari di lapangan Inggris. Mereka menghasilkan tiga pemenang.

Tidak diragukan lagi 1000 Guinea Irlandia atau Prancis akan menjadi pilihan yang lebih mudah untuk Tahiyra. Weld telah memenangkan Irlandia 1000 Guinea lima kali di masa lalu. Dan dia dapat dengan mudah memutuskan bahwa klasik – dipentaskan sepelemparan batu dari istalnya – adalah pilihan yang lebih baik untuk kuda milik Aga Khan.

Faktanya, sportsbook Unibet yakin ini akan menjadi klasik satu mil pilihannya. Sportsbook on-line mengutip Tahiyra hanya pada 9/4 untuk versi Irlandia dari 1000 Guinea. Oleh karena itu, sarannya adalah untuk menghindari godaan mendukung Tahiyra ante-post untuk setiap 1000 Guinea sampai ras targetnya diklarifikasi. Tetapi rekomendasinya adalah untuk mendukung anak kuda itu dalam perlombaan apa pun yang akhirnya dia ikuti.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Rossa Ryan berpose di Arena Balap Newmarket.

Author: Wayne Carter