Spanyol Tersingkir dari Piala Dunia 2022

Seorang pemain sepak bola berseragam oranye bersiap untuk menendang bola di lapangan hijau.

Minggu ini, Spanyol kalah dari Maroko selama adu penalti setelah pertandingan knock-out Piala Dunia mereka masuk ke perpanjangan waktu. Itu merupakan kekecewaan besar bagi Spanyol dan edisi turnamen ini. Sebelumnya, Spanyol berada di urutan teratas dalam daftar favorit untuk memenangkan kompetisi, yang mungkin merupakan acara olahraga terbesar di dunia.

Seorang pemain sepak bola berseragam oranye bersiap untuk menendang bola di lapangan hijau.

Tim nasional pria Spanyol, favorit Piala Dunia, disingkirkan oleh Maroko minggu ini. Edoardo Busti/Unsplash

Fundamental demi most important: Spanyol vs. Maroko

Itu adalah pertandingan yang menegangkan saat para penggemar memenuhi stadion di Qatar dan banyak lagi yang menonton dari seluruh dunia untuk melihat siapa yang akan melaju ke perempat closing. Spanyol telah menjadi penantang untuk memenangkan turnamen, tetapi Maroko memiliki perjalanan yang tidak diunggulkan dan akhirnya membuat Spanyol kehabisan uang, membuat mereka tersingkir dari piala sama sekali.

Tidak ada tim yang berhasil mencetak gol selama pertandingan, meskipun Pablo Sarabia nyaris mencetak gol untuk Spanyol selama perpanjangan waktu, menyerempet tiang gawang. Dalam adu penalti, Sarabia mengincar Spanyol lebih dulu tetapi tidak berhasil mencetak gol. Dia diikuti oleh Carlos Soler dan Sergio Busquets.

Menjaga gawang Maroko aman adalah Yassine Bounou, yang sebenarnya telah bermain di Spanyol untuk sebagian besar karir sepak bolanya. Dia saat ini adalah penjaga gawang untuk klub La Liga Sevilla, tetapi tidak berhadapan dengan rekan satu timnya yang biasa di tim nasional Spanyol.

Pertandingan tersebut akhirnya dimenangkan oleh pemain Maroko Achraf Hakimi, yang juga menghabiskan masa mudanya di Spanyol. Hakimi menendang keempat untuk timnya, mencetak tembakan penalti kemenangan setelah tembakan sederhana ke bawah yang berhasil melewati kiper Spanyol Unai Simón.

Permainan penalti tim Spanyol telah dikritik oleh jurnalis olahraga seperti Nick Bromberg menulis untuk Yahoo, yang mencatat, “Tidak satu pun dari penalti tiga pemain Spanyol yang tampaknya mendesis. Itu hampir seperti mereka hanya mencoba mengoper bola ke gawang dan Bounou dengan jelas menyadarinya.”

Maroko telah melaju ke perempat closing dan akan bersaing melawan Portugal, yang mengalahkan Swiss 6-1 dalam pertandingan menakjubkan lainnya Selasa malam. Sebelumnya, Spanyol pernah sekali menjuarai Piala Dunia. Maroko adalah satu-satunya tim non-Eropa atau Amerika Selatan yang bergabung sekarang. Mereka juga tim Afrika pertama yang mencapai perempat closing pada tahun 2010, tahun ketika Ghana memenangkan turnamen tersebut.

Piala Dunia: Undian utama bagi para petaruh

Dunia akan memperhatikan turnamen sepak bola world, yang berlanjut pada 9 Desember dan 10 Desember untuk perempat closing. Semi-final akan berlangsung Selasa depan, 13 Desember. Pemenang seluruh shebang akan diputuskan pada 18 Desember.

Turnamen terkenal FIFA telah jauh melampaui rekor taruhan dibandingkan dengan iterasi terakhirnya, yang terjadi di Rusia pada tahun 2018. Dari semua negara Amerika Selatan, Brasil telah mencatat taruhan terbanyak, dengan jumlah besar yang terjadi secara on-line sebagian berkat proliferasi taruhan platform sejak 2018.

Namun, permainan telah menjadi sumber permainan yang populer bagi penggemar taruhan di seluruh dunia, dan mereka yang cukup beruntung untuk memilih Maroko yang tidak diunggulkan diuangkan minggu ini. FoxSports melaporkan bahwa di BetMGM, Spanyol adalah favorit yang jelas untuk menang (-165), dan Maroko jelas tidak (+500).

Mereka yang memperhatikan dengan seksama pasti sudah tahu bahwa Maroko telah mengalahkan mantan finalis Kroasia dan semifinalis Belgia tahun ini. Tim juga hanya kehilangan satu gol. Selama pertarungan ini, Spanyol menguasai bola selama 75% permainan dan mencoba mencetak 13 kali. Maroko hanya mencoba dua kali, tetapi menunjukkan pertahanan yang lebih kuat.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Tiga pemain sepak bola memperebutkan penguasaan bola di lapangan hijau.

Author: Wayne Carter