The Queen of Spades Akan Dirilis Ulang

Orang-orang duduk di kursi di bioskop.

Movie horor fantasi klasik yang pernah hilang telah dirilis tepat pada waktunya untuk Natal. ‘The Queen of Spades’ karya Thorold Dickinson dirilis di bioskop pada tanggal 23 Desember dan akan dirilis di platform digital, Blu-Ray dan DVD sebulan kemudian. Berdasarkan sebuah cerita pendek oleh Alexander Pushkin, movie ini menceritakan kisah menghantui seorang countess yang menjual jiwanya kepada iblis dengan imbalan rahasia permainan kartu.

Orang-orang duduk di kursi di bioskop.

Klasik 1949 telah dipulihkan dalam 4K untuk rilis ulang bulan Desember. ©Tima Miroshnichenko/Pexels

Permata Zaman Keemasan

Kisah horor, konspirasi, dan permainan kartu Thorold Dickinson tahun 1949 yang dramatis telah dirilis ulang tepat pada waktunya untuk Natal. ‘The Queen of Spades’ didasarkan pada penyair Rusia, dramawan dan cerita pendek novelis Alexander Pushkin dengan nama yang sama. Pertama kali ditulis pada tahun 1833, kisah tersebut terbukti memiliki warisan yang bertahan lama dan akan diperkenalkan kepada khalayak baru hampir dua ratus tahun kemudian.

‘The Queen of Spades’ pernah dianggap hilang. Namun, ditemukan kembali dan dirilis ulang di bioskop-bioskop Inggris pada tahun 2009. Movie terkenal ini akan kembali ke layar perak sekali lagi dalam restorasi 4K baru pada tanggal 23 Desember. Movie ini diterima secara positif pada saat perilisan aslinya pada tahun 1949. Menulis untuk New York Instances, Bosley Crowther memuji pemerannya yang ulung, produksi barok, dan pementasan yang menegangkan.

Kritikus dan sutradara trendy sekarang menganggap movie Dickinson sebagai movie klasik yang tegas. Wes Anderson memeringkatnya sebagai movie Inggris terbaik keenam, sementara Martin Scorsese menyebutnya “salah satu dari sedikit movie klasik supranatural sejati. Movie ini dinominasikan untuk Penghargaan BAFTA untuk Movie Inggris Terbaik dan masuk ke dalam Pageant Movie Cannes 1949.

‘The Queen of Spades’ ditinjau secara positif oleh 95% kritikus di Rotten Tomatoes dan diberi peringkat 7,2 dari 10 di IMDB. Terlepas dari pujian yang telah ditumpuk pada movie ini, movie ini tetap menjadi permata yang sedikit diketahui dari sinema gotik klasik. Perilisan ulangnya yang baru berusaha untuk memperbaiki keseimbangan itu, memperlihatkan movie tersebut kepada penonton bioskop baru.

Movie tersebut adalah movie kedelapan belas yang disutradarai oleh Thorold Dickinson, yang kemudian menjadi profesor movie universitas pertama di Inggris. ‘The Queen of Spades’ dibintangi Anton Walbrook, Edith Evans dan Yvonne Mitchell dalam peran utama. Baik Evans dan Mitchell lebih dikenal pada saat itu sebagai aktor panggung, membuat debut sinematik mereka.

Bioskop Supranatural

‘The Queen of Spades’ bercerita tentang seorang countess yang menjual jiwanya kepada iblis dengan imbalan rahasia permainan kartu, dan perwira militer ambisius yang mencoba mengungkap rahasianya. Walbrook berperan sebagai Suvorin, seorang perwira yang berbasis di St Petersburg. Kekurangan uang dan ingin naik ke puncak, Suvorin mengunjungi klub militer bersama temannya yang agak kaya, Pangeran Andrei.

Iri dan terpesona oleh para penjudi di sana, Suvorin berkonspirasi untuk mendapatkan kekayaannya. Permainan pilihan para penjudi adalah faro, permainan kartu sederhana yang tujuannya adalah mencocokkan kartu dengan bankir. Para pemain di klub terobsesi dengan nasib buruk yang terlibat dalam permainan ratu sekop.

Saat itulah Suvorin mendengar desas-desus tentang seorang countess kuno yang menjual jiwanya untuk mempelajari rahasia kemenangan di faro. Countess Ranevskaya berhasil mendapatkan kembali uang suaminya, yang telah hilang dari kekasih rahasianya. Kesepakatan dengan iblis ditengahi oleh Pangeran St Germain, yang dalam kehidupan nyata adalah seorang filsuf dan petualang.

Suvorin membuat rencana licik untuk bertemu Countess Ranevskaya dengan merayu teman mudanya Lizaveta Ivanova. Dimainkan oleh Mitchell, Lizaveta terjebak di antara rayuan Suvorin yang berkonspirasi dan temannya yang baik hati Andrei. Saat mengetahui niat Suvorin, Andrei memperingatkan Lizaveta bahwa dia berbahaya.

Peringatan itu diabaikan, karena Lizaveta salah mengira keputusasaan Suvorin akan gairah. Rencananya berhasil dan dia dapat menghubungi countess, menuntut agar dia mengungkapkan rahasianya. Dia menolak dan Suvorin mengancamnya dengan pistol. Saat movie berubah menjadi horor, countess mati ketakutan, membawa rahasianya ke liang kubur.

Movie Perjudian Hebat

Bagi Suvorin, semuanya tidak hilang. Dia dikunjungi oleh hantu countess, yang mengungkapkan tiga kartu yang akan memberinya keberuntungan dengan syarat dia akan menikahi Lizaveta. Masih marah dan takut padanya setelah kematian countess, Lizaveta menolak rayuannya yang membuat Suvorin mengalami nasib buruk.

Karena keserakahan, Suvorin pergi ke salon permainan tempat dia mempertaruhkan tabungan hidupnya. Dua permainan pertamanya berhasil, dan karena keserakahan dia mencoba menyegel kekayaannya dengan bertaruh pada kartu as sekop. Dalam kesalahan yang menghancurkan, dia meletakkan ratu sekop dan kehilangan segalanya.

‘The Queen of Spades’ bisa dianggap sebagai salah satu movie judi yang hebat. Pukulan penghancuran diri Suvorin dan obsesinya terhadap keberuntungan adalah kehancuran terakhirnya, dalam kisah setua waktu. Lebih dari tujuh puluh tahun setelah rilis awal, melodrama ini masih bertahan sebagai perumpamaan yang mencekam dan menakutkan.

Ini adalah movie yang akan menarik banyak penonton, termasuk mereka yang menyukai movie zaman keemasan dan mereka yang tertarik bermain kartu. Dalam hal movie bagus tentang perjudian, penonton dimanja oleh pilihan. ‘Molly’s Recreation’ karya Aaron Sorkin menawarkan sekilas mendebarkan di dunia poker bawah tanah.

Sebuah movie baru-baru ini yang dengan cepat menjadi favorit kultus adalah ‘Uncut Gems’ karya Josh dan Benny Safdie. Adam Sandler adalah bintang yang berperan sebagai pecandu judi Howard yang hidupnya berubah menjadi kekacauan yang memesona yang dibuatnya sendiri. Hebat trendy lainnya adalah ‘The Card Counter’ tahun 2021. Oscar Isaac melambangkan penjudi keren yang lolos dari masa lalunya.

Awal tahun ini, Russell Crowe melakukan comeback penyutradaraan setelah istirahat delapan tahun dengan ‘Poker Face’. Crowe berperan sebagai pemeran utama dan didukung oleh pemeran yang mengesankan termasuk Liam Hemsworth dan RZA. Movie tersebut tidak tampil sebaik yang dia harapkan, hanya mencetak 9% di Rotten Tomatoes.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Kamera film dan papan berdinding papan.

Author: Wayne Carter