UKGC Denda TonyBet Hampir £500.000

Deretan mesin slot di kasino.

Komisi Perjudian telah mendenda operator perjudian TonyBet hampir £500.000 atas tanggung jawab sosial dan kegagalan anti pencucian uang. Regulator juga telah mengeluarkan peringatan kepada operator dan menuntut agar dilakukan audit pihak ketiga. Hukumannya adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan penegakan dari Komisi, karena berusaha menindak operator yang tidak patuh.

Deretan mesin slot di kasino.

Tindakan penegakan Komisi Perjudian terbaru datang sebagai bagian dari tindakan keras yang berkepanjangan terhadap operator menjelang undang-undang yang masuk. ©Darya Sannikova/Pexels

Ketentuan yang Tidak Adil

Pengawas perjudian Inggris telah mengeluarkan penalti terbarunya kepada operator perjudian internasional TonyBet. Perusahaan perjudian yang berbasis di Estonia telah didenda £442.750 setelah anti pencucian uang dan kegagalan tanggung jawab sosial terungkap. Komisi Perjudian juga telah mengeluarkan TonyBet dengan peringatan dan memerintahkan agar dilakukan audit pihak ketiga.

Mengumumkan tindakan pengaturan, Komisi merinci sejumlah ketentuan tidak adil yang tercantum di situs net TonyBet. Operator menyatakan bahwa mereka dapat meminta dokumen identifikasi untuk semua penarikan, meskipun tidak menuntut pemeriksaan yang sama sebelumnya dalam hubungan bisnis. Akibatnya, itu dapat menerima simpanan dari orang-orang yang berpotensi rentan sambil menghambat penarikan.

Selain itu, diklaim dapat menyita kemenangan dari konsumen yang gagal memberikan dokumentasi AML dalam waktu tiga puluh hari. Menurut TonyBet, dianggap akun tidak aktif setelah enam bulan tidak aktif. Secara hukum, akun hanya dapat dianggap tidak aktif setelah dua belas bulan tidak digunakan.

Investigasi yang dilakukan oleh regulator mengetahui bahwa TonyBet gagal mengidentifikasi dan berinteraksi dengan pelanggan yang berisiko mengalami kerugian perjudian. Kegagalan tanggung jawab sosial ini menempatkan pelanggan yang berpotensi rentan dalam risiko dan jauh dari standar peraturan.

Sejumlah kegagalan anti pencucian uang juga dirinci. TonyBet lalai melakukan penilaian risiko yang memadai terhadap bisnis yang digunakan untuk pencucian uang dan pendanaan teroris. Ia juga gagal memastikan bahwa ia memiliki kebijakan, prosedur, dan kontrol yang tepat untuk mencegah pencucian uang dan pendanaan teroris.

Meskipun tidak ada bukti yang ditemukan tentang dana kriminal yang diterima oleh bisnis tersebut, penilaian risikonya yang buruk masih cukup untuk menjamin hukuman yang berat. Komisi memang mencatat bahwa pemegang lisensi telah memulai program perbaikan setelah penyelidikan, dan telah bekerja sama dengan pertanyaannya selama ini.

VBET didenda

Regulator ingin agar operator lain memperhatikan kasus ini sebagai peringatan, dan meninjau prosedur mereka sendiri untuk memastikan bahwa mereka tidak bersalah atas kegagalan yang sama. Dalam beberapa tahun terakhir Komisi telah mengungkapkan rasa frustrasinya yang semakin besar karena menghadapi kekurangan yang sama di kalangan operator, dalam beberapa kasus berkali-kali. Berbicara atas nama pengawas, Direktur Eksekutif Operasional Kay Roberts mengatakan:

“Kasus ini tidak hanya mengilustrasikan dorongan kami untuk memberantas anti pencucian uang dan kegagalan tanggung jawab sosial, tetapi juga menyoroti tindakan yang akan kami ambil terhadap bisnis perjudian yang gagal bersikap adil dan terbuka dengan pelanggan.”

Denda datang pada saat yang bergejolak untuk industri perjudian Inggris. Pemerintah diperkirakan akan menerbitkan buku putihnya tentang reformasi perjudian dalam beberapa minggu mendatang, hasil dari tinjauan yang telah berlangsung sejak Desember 2020. Para juru kampanye telah menyerukan peraturan yang lebih ketat untuk memerangi tingkat masalah perjudian, meskipun pelobi industri telah memperingatkan hal ini. bisa mendorong konsumen ke tangan terbuka operator pasar gelap.

Tindakan penegakan peraturan terhadap TonyBet dilakukan hanya sehari setelah mengeluarkan penyelesaian peraturan sebagai pengganti penalti terhadap operator taruhan dan permainan Vivaro Restricted. Diperdagangkan sebagai VBET, perusahaan perjudian akan membayar £337.631 setelah serangkaian kegagalan. Dalam pernyataannya, regulator mengatakan bahwa jumlah penuh dari hukuman akan diarahkan pada penyebab yang bertanggung jawab secara sosial.

Investigasi Komisi, yang mengikuti penilaian kepatuhan yang dilakukan pada April 2021, kembali mengungkap kekurangan dalam proses operator yang bertujuan mencegah pencucian uang dan perjudian yang lebih aman. Kegagalan Vivaro untuk mematuhi ketentuan lisensi dan kode praktik tertanggal antara Oktober 2020 dan Juni 2021.

Kegagalan tanggung jawab sosial termasuk kontrol yang tidak memadai untuk melindungi pelanggan baru dan mempertimbangkan pengeluaran kecepatan tinggi dan durasi permainan. Satu pelanggan diizinkan untuk menyetor dan kehilangan £4000 dalam empat hari. Vivaro tidak dapat secara memadai mengidentifikasi pelanggan berisiko dan melakukan interaksi. Penangguhan sistem otomatisnya hanya terkait dengan pemicu finansial.

Sumber daya staf untuk interaksi pelanggan tidak mencukupi, dan operator ternyata sangat bergantung pada interaksi electronic mail saat pelanggan mencapai peringatan perjudian yang lebih aman. Rekaman Vivaro ternyata buruk, dan tidak mengevaluasi penggunaan pelanggan dan dampak alat perjudian yang bertanggung jawab atau interaksi pelanggan untuk efektivitas.

Kegagalan AML

Vivaro dinyatakan bersalah atas kegagalan anti pencucian uang berikut ini. Pelanggan dapat menyetor sejumlah besar uang sebelum pemeriksaan ‘kenali pelanggan Anda’ dilakukan. Staf tidak diberi panduan yang memadai tentang cara memverifikasi Sumber Dana dan dokumen apa yang harus diminta. Tingkat pemicu AML juga dianggap terlalu tinggi untuk mengelola risiko terkait secara efektif.

Komisi Perjudian meninjau pemeriksaan AML yang menjadi sasaran pelanggan selama penilaian kepatuhan, dan menemukan bahwa ini tidak efektif dalam menetapkan SOF yang digunakan. Laporan financial institution tidak diteliti dan Vivaro sangat bergantung pada kemenangan dari operator lain.

Dalam satu contoh, pelanggan dapat menyetor £ 14.850 dalam dua bulan tanpa pemeriksaan SOF yang memadai. Pelanggan lain menawarkan laporan financial institution yang menunjukkan saldo lebih dari £270.000 yang mereka klaim sebagai kemenangan dari akun taruhan lain. Vivaro gagal mempertimbangkan risiko yang terkait dengan kemenangan daur ulang dan tidak melakukan pemeriksaan tambahan untuk mengonfirmasi asal dana.

Pelanggan lain diizinkan untuk berjudi dengan dana yang berasal dari mata uang kripto tanpa risiko yang terkait dipertimbangkan dengan benar. Pejabat komisi menganggap mata uang kripto berisiko tinggi dan dana tersebut harus diselidiki lebih lanjut. Regulator memang menyatakan bahwa tidak ada bukti pengeluaran kriminal yang diidentifikasi.

Semua bisnis perjudian yang beroperasi di Inggris diatur oleh Komisi Perjudian, yang mengawasi penerbitan izin operasi. Operator harus bertindak sesuai dengan tujuan perizinan, yaitu mencegah perjudian menjadi sumber kejahatan, memastikan bahwa perjudian dilakukan dengan cara yang adil dan melindungi anak-anak dan orang-orang yang rentan dari bahaya perjudian.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Roda rolet.

Author: Wayne Carter