Wasit tenis diskors karena bertaruh pada pertandingan, termasuk yang dia resmikan

Seorang pemain tenis di lapangan keras memasuki langkah servisnya.

Setelah diketahui melanggar pedoman Tennis Anti-Corruption Programme (TACP), ketua wasit Bulgaria Stefan Milanov telah diskors selama enam bulan oleh Badan Integritas Tenis Internasional (ITIA). Wasit juga telah ditampar dengan denda $10.000, dengan $5.000 ditangguhkan, setelah dia dinyatakan bersalah bertaruh pada tenis pada beberapa kesempatan, termasuk pertandingan di mana dia menjadi wasit.

Seorang pemain tenis di lapangan keras memasuki langkah servisnya.

Ada sejumlah insiden korupsi yang melibatkan wasit tenis tahun ini. ©Moises Alex/Unsplash

Milanov mengakui pelanggaran tersebut dan masa skorsingnya telah ditetapkan menjadi enam bulan, mulai dari 15 November 2022, yang berarti Milanov akan absen dari pengadilan hingga 14 Mei 2023. Saat ini, pemain asal Bulgaria itu dilarang memimpin. di atau berada di dekat acara tenis yang disetujui secara resmi.

Bagian D.1.a dari panduan TACP 2022 melarang semua ofisial di bawah ITIA untuk secara langsung atau tidak langsung memasang taruhan pada aksi atau hasil aktivitas tenis apa pun, tidak terkecuali aktivitas yang menjadi wasit.

ITIA telah memberikan banyak penangguhan tahun ini

Milanov bukan satu-satunya pejabat yang ditangguhkan ITIA tahun ini. Empat bulan lalu, ketua dan wasit garis nasional Lorenzo Chiurazzi dikenai skors tujuh tahun enam bulan setelah dia dinyatakan bersalah mengatur pertandingan. Selain itu, pejabat Italia itu juga dikenakan denda $50.000, dengan $33.500 ditangguhkan.

Sebulan kemudian, ITIA melarang seumur hidup mantan pemain dan pelatih tenis Sebastian Rivera karena beberapa pelanggaran pengaturan pertandingan. Pemain Chili itu diduga telah melakukan 64 pelanggaran – jumlah pelanggaran terbanyak yang pernah terdeteksi oleh ITIA, atau pendahulunya TIU (Unit Integritas Tenis), untuk seorang pemain. Larangan permanen juga datang dengan denda $ 250.000 yang sangat besar.

Pada Juli 2022, tiga wasit kursi Tunisia dilarang karena tuduhan pengaturan pertandingan. Para pejabat dinyatakan bersalah memanipulasi skor pada perangkat mereka. Salah satunya, wasit kursi Lencana Hijau Majd Affi, dinyatakan bertanggung jawab atas 12 pelanggaran antara 2017 dan 2020 dan menerima skorsing 20 tahun. Orang lain yang terlibat diskors masing-masing selama tujuh tahun.

Tapi mungkin tidak satu pun dari ini yang sangat merusak reputasi olahraga daripada kasus pemain Spanyol Fernando Bogajo Fernandez, yang mengaku mengatur pertandingan dan diskors oleh ITIA, di samping mengambil reputasi ‘tidak menghasilkan upaya terbaiknya. untuk memenangkan pertandingan ‘selama periode investigasi.

Orang-orang yang terkait dengan olahraga professional telah tergelincir

Bukan rahasia lagi mengapa mereka yang terlibat dalam olahraga profesional dilarang keras bertaruh pada hasil olahraga. Ini sangat penting jika mereka terlibat dalam olahraga paling atas yang cenderung memiliki lebih banyak perhatian taruhan daripada degree lain, dan akibatnya cakupan yang lebih besar untuk kerugian finansial dan korupsi.

Akhir-akhir ini, sepakbola menjadi sorotan setelah striker Inggris Ivan Toney didakwa melanggar pedoman Asosiasi Sepak Bola Inggris (FA) sebanyak 232 kali. Pemain berusia 26 tahun yang bermain untuk Brentford memasang taruhan ini antara 2017 dan 2021.

Seperti kabar yang mengemuka, Toney tidak masuk dalam skuat timnas Inggris untuk Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar meski tampil impresif bersama Brentford di Liga Inggris musim ini. Ini bukan pertama kalinya seorang pemain sepak bola ditemukan melanggar pedoman yang ditetapkan oleh Asosiasi.

Kieran Trippier – pemain yang merupakan bagian dari skuad Inggris di Piala Dunia yang sedang berlangsung – terlibat dalam kontroversi terkait taruhan pada tahun 2020. Tepat sebelum pindah dari Tottenham Hotspur ke Atletico Madrid, Trippier telah memberikan beberapa petunjuk tentang switch ke teman-teman melalui WhatsApp. Setelah teleponnya disita selama penyelidikan menyeluruh yang dilakukan oleh FA, bek sayap itu diskors selama 10 minggu dan denda £70.000.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Seorang pemain tenis di lapangan keras memuat servisnya.

Author: Wayne Carter